Obama Telepon Sana-Sini Gara-Gara Wikileaks

Washington (ANTARA News) – Presiden Amerika Serikat Barack Obama menelepon perdana menteri Turki dan presiden Meksiko, Sabtu, untuk membicarakan “tindakan tercela” oleh WikiLeaks, dan mengatakan penyiaran kabel-kabel diplomatik itu hendaknya tidak mengganggu hubungan bilateral.

“Presiden menyampaikan penyesalannya atas tindakan tercela oleh WikiLeaks dan kedua pemimpin tersebut setuju bahwa hal itu tidak akan mempengaruhi atau merusak kerja sama dekat antara AS dan Turki,” kata Gedung Putih, merujuk pada telepon Obama pada PM Turki Recep Tayyip Erdogan.

Obama juga telah menelpon timpalannya dari Meksiko, Felipe Calderon, dan keduanya “setuju tindakan (WikiLeaks) yang tak bertanggungjawab itu tidak akan mengalihkan dua negara kita dari kerja sama penting kita”, menurut catatan pembicaraan lewat telepon itu.

Pernyataan itu adalah pernyataan paling kuat dari Obama terhadap laman Internet tersebut, yang telah mendapat kecaman keras — dan dukungan — karena pengungkapannya atas kawat-kawat diplomatik AS.

Turk dalam sorotan karena ada 7.918 kawat diplomatik dari kedutaan besar AS di Ankara, dan merupakan kawat terbanyak.

Telepon Obama kepada Erdogan dapat dianggap sebagai upaya untuk meredakan kemarahan di Turki, salah satu sekutu regional penting AS. Para pejabat Turki mencerca sejumlah informasi yang dibocorkan melalui dokumen-dokumen WikiLeaks.

Awal bulan ini Erdogan membantah dengan keras bahwa ia memiliki rekening rahasia di bank Swiss dan terlibat dalam kecurangan, seperti dinyatakan oleh diplomat-diplomat AS dalam kawat-kawat yang dibocorkan oleh WikiLeaks.

“Saya tidak memiliki satu sen dolar pun di bank Swiss … Jika ini terbukti, saya tidak akan tetap dalam jabatan saya,” tegas Erdogan dalam satu pidato kemarahan di Ankara.

Ia minta Washington “untuk meminta tanggung jawab” para diplomatnya atas “fitnah yang berasal dari pendapat bohong dan tidak akurat”. Ia menambahkan bahwa para pembantunya telah memeriksa cara-cara untuk mengajukan tindakan hukum terhadap pengarang-pangarang kawat-kawat itu.

Sebuah kawat tertanggal November 2009 mengatakan Washington “khawatir jika tidak dapat lagi minta pada Turki untuk membantu menahan tantangan besar Iran pada perdamaian regional”.

Pendiri WikiLeaks Julian Assange yang warga Australia sekarang telah dalam tahanan Inggris. Ia menyerahkan diri tak lama setelah keluarnya surat perintah penangkapan untuknya dari penuntut Swedia karena kekerasan seksual. Ia menolak kemungkinan ekstradisi ke Swedia, ataupun ke AS.
(S008/A038)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s