Sebut Gagal atau Berbohong?

Tokoh-tokoh lintas agama dan pemuda membacakan sembilan kebohongan pemerintah, yang lama menurut mereka, pemerintah telah berbohong dalam hal penyampaian angka kemiskinan, kebutuhan rakyat, ketahanan pangan dan energi, pemberantasan teroris, penegakan hak asasi manusia, anggaran pendidikan, kasus Lapindo, kasus Newmont, serta kasus Freeport. Sedangkan kebohongan baru berkaitan dengan kebebasan beragama; kebebasan pers; perlindungan terhadap TKI-pekerja migran; transparansi pemerintahan, pemberantasan korupsi; pengusutan rekening mencurigakan (gendut) perwira polisi; politik yang bersih, santun, beretika; kasus mafia hukum yang salah satunya adalah kasus Gayus H Tambunan; dan terkait kedaulatan NKRI.

Pernyataan pemerintah telah melakukan banyak kebohongan ini disampaikan pemuka agama yang terdiri dari Syafii Maarif, Andreas A Yewangoe, Din Syamsuddin, Uskup D Situmorang, Biksu Pannyavaro, Salahuddin Wahid, I Nyoman Udayana Sangging, Franz Magnis Suseno, dan Romo Benny Susetyo.

Kontan saja Pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan tidak terima dikatakan telah melakukan banyak kebohongan atas nama rakyat. Pemerintahan SBY meminta agar hal tersebut segera diluruskan. Pasalnya, hal itu menyangkut kredibilitas, kehormatan, dan integritas pemerintahan SBY, mulai dari Presiden hingga camat.

Hatta mengatakan, ketika pemerintah menyampaikan pernyataan, hal ini didasarkan pada data. Hatta mencontohkan, ketika dikatakan bahwa angka kemiskinan menurun, hal ini didukung oleh data dari Badan Pusat Statistik. Jika ada kelompok-kelompok yang memiliki data berbeda, Djoko mengatakan, hal tersebut sebaiknya disampaikan secara langsung.

“Kalaupun ada perbedaan pendapat, ruang untuk kita berdiskusi selalu diberikan. Jadi jangan menuduh seperti itu,” kata Djoko.

Sementara itu, Staf Ahli Presiden Bidang Politik Daniel Sparringa mengatakan, tuduhan berbohong yang ditujukan kepada pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono merupakan hal serius yang patut ditanggapi. Bagi pemerintah, katanya, lebih nyaman jika disebut ingkar janji, inkonsisten, atau disebut gagal sekalipun. “Apa yang disampaikan menyangkut kredibilitas Presiden karena disebut namanya jelas, kebohongan. Karena kebohongan kan sangat serius. Richard Nixon, Presiden Amerika Serikat, yang dituduh berbohong digambarkan dalam skandal Watergate, dia mundur sebelum impeachment,” katanya dalam diskusi Polemik “Musim Berbohong” di Warung Daun Cikini, Jakarta, Sabtu (15/1/2011) pagi ini.

Terkait sebutan “berbohong” tersebut, psikolog dari politik Universitas Indonesia Handy Muluk menyampaikan, kata “bohong” memang membuat siapa pun akan merasa tidak nyaman. Bahkan, psikopat yang senang berbohong pun merasa demikian jika disebut berbohong.

“Ini serius, semua orang di muka bumi tidak nyaman kalau dibilang berbohong, termasuk psikopat,” katanya dalam diskusi itu.

Sebab, lanjut Handy, terminologi kata “berbohong” berkaitan dengan karakter pribadi seseorang. “Karena berbohong itu adalah basis integritas dan basis moralitas dari seseorang. Tuduhan daripada karakter, menyangkut karakter, menyangkut sifat,” paparnya.

Akan tetapi, menurut Handy, pernyataan 18 kebohongan pemerintah yang disampaikan para tokoh agama harus dipandang dalam terminologi yang berbeda. Pernyataan tersebut, katanya, bukan ditujukan pada karakter pribadi, melainkan pada suatu sistem yang disebut pemerintahan.

“Yang dituduh dikategorikan kebohongan publik berada pada tataran perilaku, termasuk gagal, juga pada tataran perilaku,” imbuhnya.

Sementara itu, Menurut Hamdi Muluk, persoalan bohong merupakan basis integritas dan moralitas seseorang yang juga menyangkut tuduhan terhadap karakter.  Sebenarnya yang dituduh oleh sejumlah tokoh masyarakat dan pemuka agama, menurut dia, bukan Presiden Yudhoyono tapi pemerintahannya yang melakukan pembohongan publik.

“Pernyataan kebohongan yang disampaikan tokoh masyarakat dan pemuka agama bukan merujuk pada karakter tapi pada kegagalan dalam memenuhi tuntutan rakyat,” katanya.

Pengamat Kebudayaan, Radhar Panca Dahana berkata, “Kebohongan itu bagian dari kehidupan manusia,”. Bahkan, kata dia, sebagian peradaban disusun melalui kebohongan, sepeti halnya legenda, fabel, dan idelogi, ada kebohongannya sendiri-sendiri.

Bohongkah atau gagalkah pemerintah? Adakah yang lebih baik? Kita tanya saja pada 250 juta rakyat Indonesia!

One thought on “Sebut Gagal atau Berbohong?

  1. Pingback: Anda percaya mereka teroris?”? | Indonesia Search Engine

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s